Thursday, October 31, 2013

cliche

Craig seorang lelaki tampan dengan jaw-line angkuh dan body-shape yang anggun. Dia juga pekerja yang sangat berdedikasi dan mempunyai teamwork yang power.

Entah mengapa pagi ini Craig kerap ke tandas. Mungkin sushi tuna yang Craig order semalam sudah tamat tempoh ataupun dia memang lebih berselera jawa. Dia berulang-ulang ke tandas. Sampai di suatu ketika Craig mendapati tisu tandas sudah kehabisan. Dia pula terperangkap didalam tandas tanpa pili air. Semua gara-gara bos beliau yang berlagak moden dan bervisi memandang ke arah barat. 

Craig sudah bingung dan buntu. Akal yang pendek telah membunuh idea Craig untuk menggunakan boxer kegemarannya sebagai ganti kepada kertas tandas. Craig merasa bijak seketika. "Flush and let go," kata Craig kepada boxer kesayangannya.

Craig keluar dari tandas. Ramai diantara rakan sejawat Craig memerhatikan beliau. Seakan sesuatu telah terjadi sewaktu dia sedang berperang didalam sana. Mereka kelihatan sungguh tenang dan tersenyum. Craig merasa sungguh gelisah. Puas dia memikirkan apa yang membuat mereka berasa luar biasa dengan tindakan Craig keluar dari tandas tadi. Tidak mungkin mereka memasang kamera litar tertutup pula didalam sana. Craig cuba menyedapkan hati sendiri.

Malulah dia jika ada sesuatu yang janggal berlaku. Dia sudahlah menjadi idola dan crush tegar rakan-rakan sejawatnya yang hampir kesemuanya wanita. Jikalau wanita pertengahan umur itu tidak apalah, ini wanita yang boleh dikatakan hangat di pasaran dan idaman jiwa-jiwa musang. Hancurlah nilai seorang macho berkelas dunia. Musnah.

Tidak puas. Craig seperti anjing pula, cuba mencium-cium bau badannya. Tiada bau najis. "Am I smell like shit now?" tanya Craig dalam hati. "or was it because the room?" Craig cuma mampu diam dan kaku. Dia sudah disumpah menjadi tanggang. Keadaan di pejabat benar-benar sudah menjadi emak yang diderhakakan.

Perjalanan waktu di pejabat sungguh luarbiasa hari ini. Craig bagaikan pondan yang menyimpan anu didalam peti beku. Sudah gangrene. Nekrosis. Dia berjalan bagai robot. Hilang semua ciri-ciri lelaki melayu yang dia ada. Ya, Craig melayu. Jadi dia sudah biasa dengan belacan dan cendol pulut.

Waktu bekerja sudah tamat, Craig harus pulang untuk memasak makan malam. Craig mahu melupakan peristiwa kekwat tadi dan dia merancang untuk berendam di dalam besin mandi berjam-jam.

Masuk sahaja Craig ke dalam rumah, di menggantung jaket baldunya ke kayu gonggong di sebelah pintu rumahnya. Kayu yang diperbuat khas dari kayu jati, kuat dan tahan lasak. Tiada kaitan sebenarnya. Craig membuka pakaiannya satu persatu, dan,

"Holyshit, i forgot to zip-up my fuckin' pants," Craig terlanggar bucu pintu bilik air dan ibu jari kaki kanannya berdarah.

Malam itu Craig bersungguh-sungguh menaip surat perletakan jawatan sambil mengulang-ulang di dalam hatinya, "Cool Craig is cool, damn it.

1 comment:

lyra miche said...

Accidentally showing his tool. Craig should be proud unless his tool is that small. hiks